Potensi terapi tunggal antimalaria ekstrak etanol akar widuri (Calotropis gigantea) secara in vivo

Fiisyatirodiyah, Fiisyatirodiyah and Hakim, Abdul and Mutiah, Roihatul and Hayati, Elok Kamilah (2015) Potensi terapi tunggal antimalaria ekstrak etanol akar widuri (Calotropis gigantea) secara in vivo. Journal of Islamic Pharmacy, 1 (1). pp. 3-10. ISSN 2527-6123

[img]
Preview
Text (full text)
1831.pdf - Published Version

Download (247kB) | Preview
Full text available at: http://ejournal.uin-malang.ac.id/index.php/jip/art...

Abstract

Tanaman Widuri mengandung beberapa golongan senyawa aktif, diantaranya flavonoid, alkaloid, terpenoid dan steroid. Senyawa-senyawa tersebut telah terbukti bermanfaat sebagai antimalaria. Selain itu, daun Calotropis procera berpotensi antimalaria, sehingga diduga akar Calotropis gigantea juga berpotensi sebagai antimalaria karena mempunyai kekerabatan dalam satu genus. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas antimalaria ekstrak etanol 80 % akar Widuri (Calotropis gigantea) pada mencit terinfeksi Plasmodium berghei dan identifikasi golongan senyawa aktifnya. Tahapan penelitian ini meliputi analisis kadar air sampel basah, preparasi sampel, analisis kadar air sampel kering, kemudian ekstraksi senyawa aktif dengan maserasi. Setelah itu, dilakukan uji antimalaria dan dilanjutkan dengan uji fitokimia. Senyawa aktif yang positif terhadap uji fitokimia diidentifikasi dengan metode Kromatografi Lapis Tipis.Hasil kadar air sampel basah sebesar 51,17 %, sedangkan kadar air sampel keringnya sebesar 4,96 %. Isolasi senyawa aktif dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 80 %. Efektivitas antimalaria ekstrak etanol 80 % akar tanaman Widuri (Calotropis gigantea) dalam menghambat pertumbuhan Plasmodium berghei pada mencit adalah sangat baik dengan nilai ED50 sebesar 4,26 mg/Kg BB. Golongan senyawa aktif yang terkandung dalam ekstrak etanol 80 % akar Widuri (Calotropis gigantea) berdasarkan uji reagen adalah golongan senyawa terpenoid dan saponin. Hasil identifikasi menggunakan Kromatografi Lapis Tipis menunjukkan bahwa terbaik untuk golongan senyawa terpenoid adalah n-heksana : etil asetat (2 : 8) yang menghasilkan penampakan warna ungu pada panjang gelombang 366 nm dengan pereaksi Lieberman-Burchard, sedangkan eluen terbaik untuk saponin adalah kloroform : aseton (4 : 1) dengan penampakan warna ungu pada panjang gelombang 366 nm dengan pereaksi H2SO4 0,1 M.

Item Type: Journal Article
Keywords: Calotropis gigantea, antimalarial, Fitokimia, Kromatografi Lapis Tipis
Subjects: 11 MEDICAL AND HEALTH SCIENCES > 1108 Medical Microbiology > 110803 Medical Parasitology
Divisions: Faculty of Medical and Health Sciences > Department of Pharmacy
Depositing User: Dr. M.Kes. Roihatul Muti'ah
Date Deposited: 24 Apr 2017 01:00

Downloads

Downloads per month over past year

Origin of downloads

Actions (login required)

View Item View Item